Pemulangan Eks Pengikut Syiah, Pemkab Sampang Terganjal Restu Gubernur Jatim

SAMPANG, Lingkarjatim.com – Proses pemulangan ratusan warga Sampang korban konflik sosial di Rusun Puspa Agro, Jemondu, Sidoarjo terkendala putusan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Alhasil, hingga kini sekitar 26 orang mantan pengikut aliran Tajul Muluk harus tertahan di camp penampungan.

Saat dikonfirmasi, Bupati Sampang H. Slamet Junaidi mengatakan bahwa proses penjemputan dan pemulangan warga Sampang yang saat ini berada di Jemondu tetap on progress. Dikatakannya, hingga kini pihaknya terus melakukan komunikasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk membahas konsep pemulangannya.

“Sudah beberapa kali kami melakukan rapat koordinasi dengan pemerintah melalui dinas terkait, nah saat ini fokus Kami adalah menunggu keputusan Gubernur Khofifah Indar Parawansa,” katanya. Jum’at (14/01/22).

Sayangnya sampai saat ini pihaknya mengaku belum mendapatkan balasan untuk melakukan pembahasan lanjutan terkait pemulangan warga Sampang tersebut, terlebih ada beberapa fokus pembahasan yang saat ini sedang disodorkan oleh pemerintah daerah.

Baca Juga :  Waduh, Tahun 2022 Tidak Ada Rekruitmen CPNS

“Target kami pertengahan Januari sudah pulangkan, atau akhir bulan, kalau memang tidak ada respon dan putusan maka kami akan mengambil alih proses pemulangannya,” tambahnya.

“Karena yang tahu situasi dan kondisi sosial masyarakat di bawah adalah kita yang berada di Pemerintah Kabupaten, kalau hanya menunggu ini tidak akan terealisasi,” timpalnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here