Menu

Mode Gelap

LINGKAR UTAMA · 25 May 2021 16:55 WIB ·

Tes Swab Hunter, 12 Orang Penghuni Rusun di Surabaya Positif Covid-19


Tes Swab Hunter, 12 Orang Penghuni Rusun di Surabaya Positif Covid-19 Perbesar

SURABAYA, Lingkarjatim.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya akan melakukan swab hunter di seluruh rumah susun di wilayahnya. Ini dilakukan menyusul adanya 12 orang penghuni rusun Blok D, Rusun Penjaringan Sari yang terkonfirmasi Covid-19.

“Kemarin lusa malam Minggu, hasilnya keluar dan dinyatakan 12 orang yang terindikasi covid-19,” kata Kabag Humas Pemkot Surabaya, Febriadhitya Prajatara, dikonfirmasi, Selasa, 25 Mei 2021.

Febri mengatakan, awalnya ada dua orang penghuni rusun positif covid-19 pada Jumat, 21 Mei 2021. Mengetahui hal itu, tim tracing langsung melakukan tracing, dan sebanyak 74 orang penghuni blok D menjalani tes swab dan sterilisasi wilayah. “Ternyata diketahui ada 12 orang positif covid-19,” jelasnya.

Untuk mencegah penularan covid-19, Febri menyebut Pemkot Surabaya langsung mengambil sejumlah langkah. Salah satunya yakni, sebanyak 18 rusun milik pemkot melaksanakan tes swab secara serentak. Dalam kegiatan itu, tim puskesmas akan mendatangi rusun atau menjemput bola sesuai dengan masing-masing wilayah.

“Seperti misalnya Rusun Bandar Rejo dan Romokalisari maka yang bertugas adalah Puskesmas Sememi,” katanya.

Selain itu, agar swab hunter berjalan semakin masif, tim gabungan personel satgas akan diterjunkan. Bahkan, dia memastikan TNI dan polri juga ikut mengkondisikan tes swab hunter tersebut. ”Selain TNI Polri anggota Kampung Tangguh Wani Jogo Suroboyo pasti terlibat juga,” katanya.

Menurut dia, hal ini menjadi penting dilakukan untuk memetakan kembali lokasi penyebaran Covid-19 khususnya di Kota Pahlawan. Bahkan, tidak hanya itu, Febri mengurai langkah ini diambil untuk memastikan apabila ada penghuni rusun yang telah melakukan kegiatan di luar kota selama libur Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah maka wajib untuk mengikuti tes swab. “Jangan sampai terjadi penyebaran atau munculnya klaster di wilayah rusun,” ujarnya.

Terakhir, Febri meminta agar kegotong-royongan antar warga demi mencegah penyebaran Covid-19 tidak meluntur. Meskipun sebagian warga telah mendapatkan vaksinasi Covid-19, ia berharap masyarakat abai pada prokes Covid-19. “Mudah-mudahan kalau semua dapat terkendali pandemi akan segera hilang dari Surabaya,” kata Febri. (Amal Insani)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Jelang Pilkada, PKB Buka Pendaftaran Calon Bupati Bangkalan 2024

24 April 2024 - 17:32 WIB

Peringati HPN 2024, PWI Sidoarjo Bagikan Sembako untuk Warga Terdampak Banjir

24 April 2024 - 17:24 WIB

Halalbihalal dengan Wartawan, PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Gaungkan Peduli Lingkungan

23 April 2024 - 19:52 WIB

Terjerat Kasus Korupsi, Mantan Bupati Malang RK Akhirnya Bebas Bersyarat

23 April 2024 - 16:37 WIB

Pelantikan ASN Sidoarjo Cacat Prosedur, Sekda : Saya Mohon Maaf

23 April 2024 - 16:15 WIB

Tabrak Mobil Tronton, Suami Istri Pengendara Honda Vario Meninggal Dunia

23 April 2024 - 15:42 WIB

Trending di HUKUM & KRIMINAL