Mahasiswa UTM Orasi : Singgung Soal Putusan MK yang Memuluskan Politik Dinasti Hingga Meminta Presiden untuk Mengembalikan Marwah Demokrasi

Mahasiswa UTM saat menyampaikan orasinya dihadapan civitas academica (Foto : Muhidin)

BANGKALAN, Lingkarjatim.com – Civitas academica Universitas Trunojoyo Madura (UTM) mengibarkan bendera hitam dan membacakan maklumat sebagai wujud keprihatinan terhadap situasi politik, Rabu (7/2/2024) kemarin.

Selesai pembacaan maklumat civitas academika UTM, kemudian dilanjutkan dengan orasi dari Presiden Mahasiswa Moh. Anis Answari, ia mengatakan demokrasi saat ini sedang tidak baik-baik saja.

“Kekuasaan dibawah konstitusi, sehingga dari itu dijelaskan Indonesia merupakan rule of law bukan rule bait law,” Ucap Anis dihadapan para dosen dan Mahasiswa lainnya.

Anis menilai pemimpin negara Republik Indonesia, aparatur pemerintah saat ini tidaklah berada dalam koridornya, dimana pemimpin negara yang seharusnya bersikap netral dalam menjaga keharmonisan warga negara Indonesia, saat ini malah menimbulkan problematika dan juga perpecahan di seluruh penjuru.

“Kami mahasiswa dan juga civitas academika Universitas Trunojoyo Madura menyikapi kondisi demokrasi saat ini yang berbanding terbalik dengan harapan kita semua, harapan kita semua apa? Harapan kita semua aparat pemerintah, para penegak hukum, para pemimpin negara menjadi garda terdepan menjaga stabilitas politik dan integritas demokrasi ini, tapi kenyataannya berbanding terbalik,” Ujarnya.

Tak hanya Presiden Mahasiswa yang baru terpilih itu yang menyampaikan orasi, melainkan mantan presiden Mahasiswa priode sebelumnya, Roby Gunawan juga menyampaikan orasinya dengan lantang dihadapan para dosen tentang kondisi demokrasi saat ini.

“Seperti yang kita ketahui demokrasi saat ini, banyak pelanggaran seperti pelanggaran etik yang terjadi, mulai dari keputusan MK nomor 90 yang memudahkan terjadinya praktek politik dinasti yang membuat masyarakat Indonesia tidak setuju dengan hal itu,” Ucap Kata Roby dengan lantang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here