Disoal FKMG, Kepala Sekolah dan Korwil Geger Dipanggil DPRD Bangkalan

BANGKALAN, Lingkarjatim.com – Komisi D DPRD Kabupaten Bangkalan memanggil Kepala sekolah, korwil bidang pendidikan, FKMG, Bank BRI hingga Dinas Pendidikan Kabupaten Bangkalan, Kamis (19/03).

Sejumlah pihak itu dipanggil setelah beberapa hari yang lalu Forum Komunikasi Mahasiswa Geger (FKMG) melakukan aksi unjuk rasa di kantor dinas Pendidikan Bangkalan karena menganggap banyak oknum kepala sekolah yang terindikasi menyelewengkan dana pendidikan khususnya dana Program Indonesia Pintar (PIP).

Ketua Komisi D, Nur Hasan menyampaikan, kepala sekolah dan korwil harus lebih intens menjalin komunikasi dengan dinas pendidikan terutama yang sifatnya intruksi dan edaran.

“Jadi jangan sampai sampai putus komunikasi, intruksi yang sifatnya mendidik atau pembinaan harus dilakukan dengan cara yang taat terhadap asas, jangan sampai korwil tidak menindaklanjuti kepada sekolah,” ujar dia usai Hearing di kantor DPRD Bangkalan.

Baca Juga :  Kunjungi Puskesmas, Komisi D DPRD Bangkalan Minta Tak Beda Layanan antara Pasien Umum dan BPJS

Nur Hasan juga mengatakan, benang merah dari Carut-marut pendidikan di Geger itu adalah kurangnya keterbukaan dari kepala sekolah, terutama dalam pengelolaan dana pendidikan.

“Kepala sekolah kurang terbuka terkait pengelolaan dana pendidikan, seandainya kepala sekolah mau terbuka, mensosialisasikan apa PIP itu dan berapa nominalnya serta melibatkan siswa dan walinya, masalah ini tidak akan samapai terjadi,” kata dia.

Tak hanya itu, Politisi Fraksi PPP itu juga menginginkan, dalam pengelolaan dan pencairan dana pendidikan khususnya dana PIP tidak lagi menggunakan surat kuasa, agar potensi adanya penyelewengan itu bisa dikurangi atau bahkan bisa ditiadakan.

“Kami ingin mengurangi pemakaian surat kuasa, apalagi dikuasakan kepada kepala sekolah,” ucap dia.

Sementara itu, Ketua FKMG, Mohammad Hariyanto menyampaikan, pihaknya tetap berkomitmen dengan tuntutannya agar oknum kepala sekolah dan korwil di Geger dipecat, meskipun pada dasarnya dia menerima hasil hearing tersebut.

Baca Juga :  Kadis Pariwisata Ngeluh Anggaran, DPRD Bangkalan: Kadis Harus Multi Talent

“Kami terima hasil ini, karena sudah mulai terlihat yang mana yang tidak kompeten, namun tuntutan kami tetap, usir pemerkosa pendidikan di Geger,” kata dia.

Hariyanto juga mengaku, pihaknya tidak hanya terfokus terhadap masalah penyelewengan dana PIP saja, karena di Geger banyak persoalan pendidikan lain yang masih perlu diperbaiki.

“Sebenarnya banyak permasalahan, seperti dana BOS dan sarana prasarana, kami akan terus mengawal itu,” lanjut dia.

Sedangkan Kepala disdik Bangkalan, Bambang Budi Mustika mengaku, pihaknya sudah menyampaikan perihal tuntutan itu kepada Bupati, dan Bupati sudah mengintruksikan agar masalah itu segera diselesaikan.

“Kami sudah sampaikan ke pak Bupati, dan atas perintah Bupati akan kami tindaklanjuti permasalahan ini, karena kami sangat berkomitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan di Bangkalan,” kata dia.

Dia juga mengaku akan segera membentuk tim dengan inspektorat untuk melakukan pemeriksaan terhadap pihak yang bersangkutan dan menentukan sanksi apa yang akan diberikan.

Baca Juga :  Curhat ke Dewan Sulit Rekam e-KTP, Dispendukcapil Kirim Petugas ke Desa Daleman

“Tadi kepala sekolah sudah bersedia mengembalikan dananya, kita akan berkoordinasi dengan inspektorat terkait sanksi apa yang akan diberikan kalau dananya sudah dikembalikan,” ucap dia. (Moh Iksan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here