Menu

Mode Gelap

LINGKAR UTAMA · 28 Jan 2023 19:25 WIB ·

Bupati Sumenep: 1 Abad NU Momentum Tingkatkan Kontribusi Untuk Masyarakat


Bupati Sumenep: 1 Abad NU Momentum Tingkatkan Kontribusi Untuk Masyarakat Perbesar

SURABAYA – Bupati Sumenep, Achmad Fauzi, menyebut peringatan satu abad NU harus menjadi momentum untuk meningkatkan dan memperbarui kontribusi kepada masyarakat.

Fauzi mengatakan, peringatan satu abad sekaligus menandakan panjangnya perjalanan NU dalam menjadi pondasi dan napas kedaulatan Indonesia.

“Panjangnya perjalanan ini tak boleh mengendurkan semangat kita, para nahdliyin, untuk terus meningkatkan kontribusi kepada masyarakat,” kata Mustasyar Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Kecamatan Batuan, Kabupaten Sumenep, itu dalam keterangan tertulisnya, Sabtu, 28 Januari 2023.

Achmad Fauzi, putra aktivis GP Ansor Slamet Wongsoyudo, itu mengamini pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf. Dalam uraiannya, KH Yahya menilai NU ke depan perlu memperbarui energi dalam menjaga dan memajukan bangsa.

Karenanya, Fauzi menilai semangat dan energi untuk bisa terus berkontribusi harus diperbarui, seperti yang diingatkan KH Yahya. “NU ini sudah 100 tahun. Karena sudah sepuh, maka energinya harus terus diperbarui,” ujarnya.

Menurut Fauzi, ada banyak tantangan yang harus dihadapi NU di antara momentum perayaan seratus tahun, salah satunya perkembangan zaman. Jangan sampai nahdliyin tidak siap dengan perkembangan zaman.

Fauzi juga mendukung pernyataan Ketua Pengarah Satu Abad NU yang juga Menteri BUMN Erick Thohir. Dalam pandangannya, Erick menilai NU sebagai bagian dari perubahan harus tetap menjadi tumpuan, juga fondasi dan napas NKRI.

“Kita sebagai warga NU, harus mampu beradaptasi dengan perubahan. Menjadi teladan dan selalu ikhlas untuk berkontribusi bagi masyarakat, di mana pun kita berada. Kita harus menjadi wasilat bagi datangnya kebaikan,” katanya.

Seperti diketahui, Fauzi mendapatkan gelar Lora dari Ketua Umum PBNU KH Yahya. Hal tersebut sekaligus menambah gelar yang diterima putra aktivis GP Ansor Slamet Wongsoyudo itu. Sebelumnya, Fauzi juga mendapat sematan dari Ketua PCNU Sumenep KH Pandji Taufik, yaitu gelar Gus.

Gelar Gus disematkan kepada suami Nia Kurnia itu oleh Ketua PCNU Sumenep KH Pandji Taufik. Alasan KH Pandji meghadiahi panggilan Gus karena Ketua DPC PDI Perjuangan Sumenep itu dinilai dekat dengan para ulama dan kiai. (Amal/Hasin)

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Bawa Keranda Mayat, Jurnalis Gelar Aksi Tolak RUU Penyiaran di Depan Kantor DPRD Sampang

20 May 2024 - 13:32 WIB

Naas, Pengendara Sepeda Motor Tewas Dilindas Truk Trailer di Sidoarjo

17 May 2024 - 16:40 WIB

Ratusan Jamaah Haji Akan Segera Diberangkatkan, Kasi Haji dan Umroh Kemenag Bangkalan Berpesan Dua Hal Ini

17 May 2024 - 15:42 WIB

Pj Bupati Tegaskan Bahwa Tidak Ada Fee Apapun di Bangkalan, Jika Ada …..

17 May 2024 - 14:26 WIB

Plt Bupati Sidoarjo Target Job Matching Mampu Menekan angka Pengangguran

16 May 2024 - 17:21 WIB

KPU Bangkalan Lantik 90 Anggota PPK untuk Pilkada 2024

16 May 2024 - 17:18 WIB

Trending di LINGKAR UTAMA