Kisruh Bansos, Kejari Gresik Akan Pantau Penyalurannya Agar Tepat Sasaran

GRESIK, lingkarjatim.com – Kejaksaan Negeri Gresik memantau realisasi penyaluran serta bicara pengelolaan dalam distribusi berbagai bantuan pemerintah kepada masyarakat. Terlebih bantuan sosial terdampak pandemi Covid-19 di Kabupaten Gresik.

Heru Winoto melalui Kasi Intelijen Raden Bayu Probo Sutopo menjelaskan, Kejaksaan akan terus berperan aktif mengawal distribusi bantuan pemerintah, agar tepat sasaran dan efektif.

Menurutnya, data harus selalu diupdate dengan kondisi dan fakta lapangan, sehingga bantuan sosial tidak sampai keliru atau tumpang tindih.

“kami juga mengajak kepada masyarakat untuk sabar dan pintar dalam melihat perkembangan yang ada. Jangan sampai masyarakat tergiring opini-opini yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, sehingga merugikan masyarakat itu sendiri. Semua ada dasar hukumnya, ada payung hukumnya,” tandas Bayu, Kamis (21/5/2020).

Disinggung adanya salah satu desa di kecamatan duduksampeyan yang ribut masalah bantuan hingga berujung unjuk rasa, bahkan ada yang nekat melaporkan Bappeda Pemkab Gresik ke Istana Negara, Bayu mengaku telah memonitor kondisi tersebut. Menurutnya, persoalan itu muncul lantaran ada pola koordinasi yang keliru, terkait pemutakhiran data antara Pemkab dan Pemdes.

Lebih lanjut Bayu mengungkapkan, seperti yang terjadi di Desa Sekapuk, Kecamatan Ujungpangkah. Apa yang dilakukan pihak desa terkait data dan distribusi bantuan, belum ada yang berindikasi terjadi kesalahan. Kendati begitu, ada hal-hal yang harus dibenahi mengenai update data.

“Ada data-data yang harus segera diperbaiki agar tidak terjadi salah penyaluran. Sehingga antara Pemkab dengan Pemdes yang harus disinkronkan. Itu artinya, langkah-langkah yang diambil Pemerintah kabupaten dan Pemerintah desa harus seirama,” tegasnya.

Bayu berharap, dengan situasi penanggulangan wabah covid-19, seluruh jajaran pemerintahan terus bekerja secara optimal dan cepat.

Tujuannya, tak lain adalah melindungi masyarakat dan mengantisipasi agar masyarakat tidak menjadi korban akibat adanya efek wabah Covid-19. (Khudaifi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here